Uniknya Warung di Perbatasan Indonesia – Timor Leste

60 Views

VegasMagz  at Atambua – Hanya sekitar 20 meter dari jembatan perbatasan Indonesia-Timor Leste, ada sebuah warung yang unik. Ini adalah warung di paling ujung Indonesia.

Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Motaain di Atambua, Kabupaten Belu kini tampil modern dengan aneka bangunan baru. Traveler dan wisatawan pun jadi tertarik mengunjunginya.

Proses pembangunan memang belum 100 persen selesai. Di dekat Jembatan Motaain yang merupakan perbatasan negara, masih ada sejumlah bangunan lama yaitu salon, barak tentara, toko suvenir dan warung.

Nah, ini dia warung paling ujung di Indonesia, karena bersebelahan dengan pos pemeriksaan perbatasan yang dijaga oleh TNI. VegasMagz bersama Tim Adventurer Indo beberapa kali mampir ke warung ini dalam liputan PLBN Motaain.

Tidak ada nama khusus dari warung ini. Hanya ada spanduk besar Telkomsel mempromosikan sinyal 4G di perbatasan, yang berfungsi sebagai peneduh warung dari teriknya matahari Atambua. Saya masuk dan berbincang dengan pemiliknya.

“Banyak yang sangka saya keturunan Tionghoa, padahal saya orang Bugis. Tapi nama saya memang susah dieja,” kata H Picing Palu (56) membuka obrolan dengan VegasMagz, Minggu (2/3/2017).

Picing Palu sudah membuka usaha warung sejak sekitar tahun 2001. Saat itu perbatasan Indonesia-TImor Leste masih sederhana. Warungnya tepat di pinggir jalan raya.

“Itu bekas jalan rayanya masih ada sedikit, kan kena proyek PLBN yang baru,” kata dia menunjuk sisa jalan raya yang lama.

(Para tentara nongkrong malam hari di warung perbatasan)
Dengan adanya PLBN Motaain, jalur pejalan kaki dan kendaraan dialihkan ke gedung baru. Jalan lamanya buntu dan berujung di warung Bapak Picing Palu ini.

Yang dijual Picing Palu sama saja dengan warung pada umumnya. Ada makanan ringan seperti biskuit, kacang dan aneka camilan. Ada rokok dan minuman ringan. Kopi, roti, mie instan sampai es krim juga ada.

Yang datang ke warungnya mulai dari warga Timor Leste yang melintasi perbatasan, warga Indonesia yang berkunjung, sampai TNI dan petugas perbatasan lain yang bekerja di PLBN.

“Ini saya lagi bantuin masak untuk tentara yang mau perpisahan di barak belakang,” katanya menunjuk istrinya yang sedang memasak sop gulai.

Dari sederet tempat usaha, pantauan VegasMagz tinggal Picing Palu saja yang masih beraktivitas. Toko suvenir menurut dia tutup kfarena pemiliknya tidak tinggal di Motaain dan entah kapan lagi bukanya. Picing Palu berharap pembangunan PLBN Motaain juga memperhatikan pedagang kecil seperti dirinya.

“Harapannya, kalau memang PLBN ini sudah selesai seutuhnya, disediakan ruang usaha untuk orang-orang kecil macam kami ini supaya bisa berjualan,” pungkasnya.

Di satu sisi, memang keberadaan tempat jualan makanan dan minuman ringan dibutuhkan di sini. Motaain cukup panas pada siang hari. Menikmati sebotol minuman dingin sambil berteduh di warung Picing Palu adalah pelarian yang sempurna.

Apalagi, warung ini memang unik. Kapan lagi bisa nongkrong di warung sambil melihat negara tetangga? 
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Linkedin
  • Pinterest

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *